Seirei Gensouki ~Konna Sekai de Deaeta Kimi ni~ Chapter 27 Bahasa Indonesia


  • Dimiliki setahun sekali, itu adalah festival untuk Seirei no Tami untuk mengucapkan terima kasih kepada roh-roh.

    「Di bawah berkah penuh kasih dari roh agung, semoga berkah dan perlindungan ilahi selamanya bersama kita, Seirei no Tami …」

    Daerah sekitarnya terbungkus dalam suasana yang serius. Membaca doa yang didedikasikan untuk para roh adalah tiga penatua, Arthura, Dominique, dan Syldra, dari Beastmen, Dwarf, dan Elf.

    Pada saat yang sama hari itu, selain beberapa yang tersisa sebagai keamanan minimum, seluruh populasi Seirei no Tami telah berkumpul dalam doa di bawah Pohon Besar tempat tinggal Dryad.

    Ketika tiga tetua menutup doa mereka, mengenakan pakaian upacara, Oufia, Sara, dan Alma melakukan tarian sebagai persembahan kepada roh-roh.

    “Cantik sekali…”

    Itu adalah tontonan yang menakjubkan untuk dilihat.

    Di samping Rio, Latifa dengan sungguh-sungguh memperhatikan tarian ketiganya, terpesona dan terpesona oleh pemandangan misterius itu.

    Dryad juga dengan gembira menyaksikan tarian yang dilakukan oleh ketiganya.

    “Semua orang! Sekali lagi, kami dapat menahan Festival Roh tahun ini dengan aman. Semua ini tidak mungkin terjadi tanpa kerja sama semua orang dan doa kepada roh. Saya berdoa agar pengabdian Anda pada iman Anda dalam roh tidak akan pernah berhenti menjadi kuat. 」

    Setelah menyelesaikan tarian sakral, Syldra memanggil orang-orang dengan suara serius.

    Meskipun dia tidak berbicara dengan suara keras, dia menggunakan seni roh untuk menyebarkan suaranya seperti megafon sehingga akan tetap terdengar di seluruh area.

    「Selanjutnya, kita akan mengadakan upacara pemberkatan di bawah perlindungan ilahi Dryad-sama.」

    Pada kata-kata Syldra, tubuh Latifa gemetar.

    Setiap tahun, itu adalah kebiasaan untuk anak-anak Seirei no Tami yang mencapai usia tertentu untuk menerima berkah dari roh-roh dari Dyrad, bersama dengan pengantar singkat selama Festival Roh.

    Karena Latifa awalnya bukan bagian dari desa dan bergabung di kemudian hari dalam hidupnya, dia telah melewati usia. Namun, itu diatur sebelumnya baginya untuk menerima restu dari Dryad selama festival.

    Selain itu, dengan menerima restu Dryad, meskipun tidak pada tingkat kontraktor roh, bakat seseorang dengan seni roh dan kapasitas Odo mereka sedikit meningkat. Oleh karena itu, anak-anak yang menerima berkah Dryad dapat belajar seni roh.

    Syldra, Dominique, dan Arthura melakukan pengantar sederhana untuk anak-anak Seirei no Tami dan kemudian satu-per-satu, memperkenalkan mereka kepada Dryad untuk berkah.

    Ketika Dryad memberkati anak-anak yang datang sebelum dia dengan mencium mereka di dahi mereka, tubuh mereka dibungkus dengan cahaya redup.

    「——Selain itu, seorang teman baru bergabung dengan kami tahun lalu, Latifa dari suku rubah.」

    Akhirnya, nama Latifa dipanggil. Mendengar namanya dipanggil, dia mendekati sisi Dryad.

    Mungkin menerima tatapan yang tak terhitung jumlahnya dari Seirei no Tami menyebabkan dia menjadi gugup, gerakannya sedikit canggung. Mencapai Dryad, Latifa berdiri tegak seperti patung [1] menyebabkan Rio, yang menonton, tersenyum kecut.

    Sebelum lama, Dryad memberikan restunya dan tubuh Latifa dikelilingi oleh cahaya redup.

    「Dan sekarang, saya ingin memperkenalkan tokoh yang menyelamatkan Latifa kepada semua orang di sini. Dia menyelamatkan Latifa, yang diperbudak oleh seorang bangsawan dari umat manusia, sementara menjadi anggota ras manusia sendiri, dan membawanya ke desa kami. Pada saat itu, karena kesalahpahaman, kami memperlakukannya dengan buruk, namun dia masih memaafkan kami. 」

    Di tempat di mana Dryad memberi Latifa berkatnya, Syldra mulai memperkenalkan orang terakhir.

    Latifa bukan satu-satunya yang akan diperkenalkan kepada semua orang.

    Pengantar Rio juga diputuskan sebelumnya.

    「Saya senang memperkenalkan, pewaris Latifa dan Seirei no Tami, Rio-dono.」

    Menaiki tangga ke altar yang tingginya sama dengan akar Pohon Besar, Rio sangat menunduk saat Syldra memperkenalkannya.

    Syldra mulai memuji pencapaian Rio membawa banyak resep baru ke Seirei no Tami.

    Selanjutnya, ketika terungkap bahwa Rio dikontrak oleh Roh Tinggi Kuasi, Seirei no Tami mulai berbicara dengan ribut di antara mereka sendiri.

    “Diam. Telah dikonfirmasi oleh Dryad-sama bahwa roh humanoid tertidur di dalam tubuh Rio-dono, tidak ada kesalahan tentang itu. Kami tidak akan mengabaikan orang yang telah membuat kontrak dengan Semangat Tinggi. Karena itu, kami memutuskan untuk menerima Rio-dono sebagai sahabat Seirei no Tami. Sebagai kesaksian pada persahabatan itu, dia akan menerima ciuman berkah dari Dryad-sama. 」

    Syldra berbicara dengan suara yang jelas tetapi serius, langsung membungkam kerumunan.

    「Fufu, tolong rawat saya. Pahlawan kecil [Eiyuu] ras manusia-san. 」

    Dalam suasana khidmat, Dryad tersenyum manis dan memberikan ciuman berkah di dahi Rio.

    Segera tubuh Rio dibungkus dengan cahaya yang kuat. Setelah diam sejenak, Seirei no Tami mulai bertepuk tangan serempak.

    「Sekarang, upacara telah selesai. WAKTU KE PIHAK, BAYI *! KEMBALI KE PERSIAPAN ANDA! 」[TL *: hanya lelucon kecil yang benar-benar dia katakan [Sudah waktunya untuk pesta]]

    Ketika tepuk tangan mereda, Dominique mengumumkan akhir upacara untuk menghilangkan suasana khidmat.

    Setelah itu, sesuai tradisi, perjamuan terbuka diadakan di desa dengan partisipasi Dryad. Kata-kata Dominique juga membantu mengangkat suasana Seirei no Tami.

    Syldra tersenyum masam karena sedikit kagum pada suasana yang tiba-tiba berisik yang menyertai transisi ke persiapan perjamuan.

    「Umu, nah itu seperti itu. Ini bukan hanya untuk mengadakan upacara besar tetapi juga demi menyambut brethrens baru kami. 」

    Dengan suara Syldra yang bertindak sebagai pemicu, Seirei no Tami dengan teratur membubarkan diri dan kembali ke desa.

    「Rio-dono, untuk menerima tuntutan kami yang tidak masuk akal dan memiliki perubahan hati yang tiba-tiba, tidak ada kata-kata yang dapat mengekspresikan rasa terima kasih kami dengan baik.」

    Setelah itu, Syldra menundukkan kepalanya ke Rio di daerah bising di sekitarnya.

    —-

    「Tolong jangan pedulikan itu karena itu bukan proposisi buruk untukku juga.」

    Rio tersenyum lemah sambil menggelengkan kepalanya.

    Di tempat pertama, untuk alasan apa Rio menjadi sahabat Seirei no Tami?

    Itu karena setelah dia bertemu Dryad, Arthura dengan cepat dan terampil menindaklanjuti dengan dewan yang lebih tua dan membungkus semuanya.

    Dia [2] memberi tahu para tetua tentang keberadaan Roh Tinggi yang tinggal di dalam Rio dan mengatur agar dia menjadi sahabat Seirei no Tami yang disumpah.

    Rio samar-samar merasa bahwa itu adalah tujuan Arthura selama ini.

    Sampai saat itu, Rio dianggap sebagai tamu yang tidak teratur yang tinggal di desa, meskipun sebagai manusia.

    Namun, ia akhirnya harus berpisah dengan Latifa dan meninggalkan desa. Apakah dia masih akan diakui ketika dia kembali ke desa lagi adalah cerita lain.

    Tentu saja Rio adalah seorang penyantun Seirei no Tami dan keadaan memungkinkan dia untuk bersahabat dengan mereka tetapi meskipun demikian, dia milik umat manusia adalah elemen yang tidak bisa dilupakan.

    Untuk dengan bebas mengundang Rio ke desa mereka berkali-kali meskipun menjadi orang luar dari ras lain, itu jelas tidak bisa dikatakan sebagai situasi yang menguntungkan bagi administrasi desa.

    Namun, itu adalah cerita yang berbeda jika ia menjadi teman Seirei no Tami yang disumpah.

    Jadi, bahkan jika Rio meninggalkan desa, dia masih akan diakui saat kembali; itu juga membuatnya lebih mudah baginya untuk mengunjungi Latifa.

    Setelah mengantisipasi masalah itu, Arthura mengambil tindakan.

    「Konon, kami telah menerima banyak bantuan dari Anda. Keraguan beberapa orang yang masih memendam ketidakpercayaan terhadapmu telah dihapuskan sampai hari ini. Akhirat, menumpahkan darah Rio-dono, yang sekarang menjadi salah satu dari kami, berarti menumpahkan darah kami sendiri. Aku bersumpah atas namaku sebagai Tetua. 」

    Syldra menunjukkan ekspresi yang tulus ketika dia berbicara.

    “Terima kasih banyak. Aku juga bersumpah atas nama Latifa bahwa aku tidak akan pernah melawan Seirei no Tami. 」

    Itu adalah jawaban Rio.

    Dua cahaya melayang tersenyum dan bertukar jabat tangan erat.

    Setelah itu, mereka kembali ke desa dan segera setelahnya, jamuan Festival Spirit dimulai.

    Makanan meluap dari setiap sudut alun-alun desa. Seirei no Tami mengobrol satu sama lain dengan cangkir sake di tangan.

    「GAHAHAHAHA! Rio bocah, kamu benar-benar peminum yang terampil! 」

    Minum dengan Rio, Dominique mengangkat tawa hangat.

    「Ya, itu karena desa Seirei no Tami menghasilkan minuman keras yang luar biasa.」

    Menatap dengan penuh pesona, Rio mengosongkan cangkir sake.

    Meskipun berbagai minuman keras dibawa keluar untuk pesta, tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa mereka hanya terdiri dari minuman keras kelas terbaik dengan setiap orang melebihi apa yang bisa dihasilkan oleh ras manusia.

    “Tentu saja! Karena ini adalah minuman keras asli yang diseduh hanya oleh negara kita! Tidak hanya memiliki rasa yang paling halus, itu tidak akan membuatmu mabuk, tidak seperti yang diseduh oleh manusia! 」

    Dominique tertawa penuh semangat, memuji minumannya sendiri.

    「Ini adalah Spirit Liquor yang berharga dari Seirei no Tami! Cobalah.”

    Dominique mengambil gelas dan Karafee [3] yang terbuat dari mithril, menuangkan minuman keras dan menyajikannya kepada Rio.

    “Ini adalah…”

    Saat minuman keras mengalir ke dalam gelas, aroma yang kaya menyengat hidung Rio, memabukkannya dengan aroma saja.

    Terpesona oleh cairan kental, dia membawa gelas ke bibirnya dan menuangkan isinya ke mulutnya.

    Dalam sekejap, sebuah kejutan mengguncang tubuh Rio.

    Minuman keras itu menghilang begitu masuk ke mulutnya, seolah-olah menguap.

    Tidak, minuman keras itu pasti melewati tenggorokan Rio.

    Namun, rasanya begitu luar biasa sehingga dia langsung menelannya tanpa mendapatkan kesempatan untuk mencicipinya.

    Alkoholnya sangat kuat dan mudah diminum. Dengan rasa yang sangat indah, itu hidup sampai dengan nama Spirit Liquor.

    “Bagaimana itu? Getahku juga termasuk di dalamnya. 」

    Mengatakan kata-kata seperti itu, Dryad muncul dari sisinya dengan secangkir sake di tangan.

    「GAHA, GAHA!」 [Batuk karena kejutan]

    Rio tersendat-sendat karena penampilannya yang tiba-tiba.

    「Kyaa, ada apa dengan itu, ya ampun. Ada apa, kamu tiba-tiba melakukan itu? 」

    Dryad memelototi Rio dengan sedikit kesal.

    「Sa— SAP!?」 [TL: Saya tahu ini lelucon lama, tapi dia mengira itu adalah getah dari pot madu [jika kamu tahu maksud saya]] [ED2: Kamu pasti tinggal di bawah batu jika kamu tidak ‘t …]

    Dia bertanya kepada Dryad apakah, ketika dia dengan tenang menyatakan bahwa bahan tertentu dari salah satu bagian tubuhnya digunakan, itu benar atau tidak.

    “Itu benar. Itulah mengapa disebut Spirit Liquor. Sebagai roh, Pohon Hebat adalah tubuh utama saya; getah diambil darinya untuk digunakan dalam Spirit Liquor, maka dari itu namanya. Getah saya juga merupakan bahan untuk obat ajaib. 」

    Dryad mengatakan itu sambil menampilkan ekspresi bangga di wajahnya. [TL: sisiku terluka karena getah ini GAG]

    「Saya … saya mengerti …」

    Tentu saja, kata tertinggi cocok untuk menggambarkan minuman keras karena tidak ada minuman yang bahkan bisa memegang lilin untuk itu. Rio tidak ragu bahwa obat itu berkualitas tinggi karena bagaimana getahnya dapat menghasilkan minuman keras yang luar biasa.

    「Namun demikian, Anda benar-benar dapat menahan minuman keras Anda. Umumnya hanya kurcaci yang bisa meminumnya murni. 」

    “Sangat. Kamu terlalu bagus untuk menjadi manusia biasa. 」

    Untuk kekaguman Dryad, Dominique memberi pandangan persetujuan sementara dengan tenang menelan jumlah minuman keras yang luar biasa.

    「Tentu saja, sake ini sangat kuat. Meskipun begitu, itu benar-benar halus dan mudah diminum. 」

    Rio menatap gelas yang penuh dengan Spirit Liquor dengan kagum.

    「I’mmmm baiklah.」 [ED: Ada yang datang … 」]

    —-

    Dengan ekspresi yang tampak ceria, Dryad mengarahkan pandangannya ke belakang Rio.

    Secara spontan, dia mengikuti garis pandangnya.

    「!!!」

    Di sana, dia menemukan Oufia dengan wajah begitu merah, siapa pun bisa tahu dia mabuk sekilas. Dengan gaya berjalan yang tidak mantap, dia terlihat berjalan ke Rio.

    「Rio-shyama ~, aye ~ kamu dwiink?」 [TL: Punya ide yang lebih baik untuk–> Di mana kamu, Rio-sama?]

    Rio kaget melihat betapa Oufia menyimpang dari tingkah lakunya yang biasa. Flop , dia duduk di samping Rio dan berbicara seolah lidahnya tidak bisa

    「E— Etto, Oufia-san. Mungkin Anda terlalu banyak minum? 」

    Untuk sementara waktu, Rio dengan cemas bertanya pada Oufia tentang kondisinya dengan senyum kaku menempel di wajahnya.

    「A— Aa— Aiym fwineee ~. Jy is is nyot cukup chu knock mee out ~ 」[TL: Aku, aku baik-baik saja.] [TL: Ini tidak cukup untuk membuatku ketiduran]

    ANDA TIDAK MELIHAT BAIK DI SEMUA! Rio melakukan tsukkomi padanya dalam pikirannya.

    Kemudian, untuk beberapa alasan, Oufia membawa tubuhnya dekat ke Rio, menempel padanya.

    「Jyat’s nyot itt Rio-hyan! Jyust berapa lama kamu akan chu tetap menggunakan nada formal dengan usss? 」[TL: Bukan itu Rio-san! Berapa lama Anda akan tetap menggunakan nada formal [4] bersama kami?]

    「Etto, nada formal?」

    「Jyat’s mengapa, icht jyust seperti Anda sedang chwying chu dishtance yourshelf dari usss.」 [TL: Itu sebabnya, itu seperti Anda mencoba menjauhkan diri dari kami.]

    Bertolak belakang dengan sifatnya yang tenang dan sedikit berkepala dingin, Oufia saat ini memandang Rio dengan tatapan aneh dan mantap.

    Rio meringis melihat kekuatan kata-katanya yang sombong.

    「Alchough Anda sangat kyose chu Yatita-hyan, Anda nyot chwying chu mempersingkat pembangkangan dengan usss. Tidak ada hash yang berubah sejak tahun lasht. 」[TL: Meskipun kamu sangat dekat dengan Latifa-chan, kamu tidak mencoba untuk mempersingkat jarak antara kami] [TL: Tidak ada yang berubah sejak tahun lalu]

    Rio menjadi gelisah tentang cara menangani pidato bergairah Oufia yang mabuk. Ketika dia akan memberi tanda pada orang lain untuk bantuan dengan mata, dia menemukan semua orang telah meninggalkannya dan lingkungannya sepi.

    (OI!)

    Di kejauhan, dia memperhatikan Dominique dan Dryad sedang menyeringai tanpa rasa takut menghadapi kesulitannya; Rio men-tsukkomi mereka dalam pikirannya.

    Menuju tempat di mana Rio dan Oufia yang mabuk duduk, hanya satu orang yang berani mendekat.

    Itu Sara.

    「Aaah, ya ampun! Oufia, kamu menyusahkan Rio-sama. 」

    Mengatakan itu, Sara juga duduk di sebelah Rio dengan secangkir sake kosong di tangannya.

    Meskipun Sara tidak tampak mabuk, kewaspadaan Rio berada pada puncaknya pada saat itu.

    Meskipun Rio menyebut mereka sebagai Oufia dan Sara serta dengan sungguh-sungguh berinteraksi dengan mereka, itu tidak berarti dia dekat dengan mereka. [5]

    Latifa biasanya memecahkan es dan percakapan mengalir dari sana. Tanpa dirinya, Rio tidak merasa cukup dekat untuk berbicara dengan mereka.

    Daripada berteman, mereka lebih dekat dengan kenalan dekat; Rio telah berinteraksi dengan keduanya sambil menjaga mereka dari jauh.

    Terlepas dari itu, Sara, seperti halnya Oufia, datang dan menempelkan diri ke Rio.

    「Tapi, bukankah kamu terlalu jauh, Rio-sama? Rio-sama juga telah menerima restu Dryad dan menjadi teman kami yang disumpah kan? Kami ingin menjadi lebih dekat dengan Anda. 」

    Sara menatap Rio dengan mata tidak fokus.

    「Jyats riight. Saya shecond Shara-shaan. 」[TL: Itu benar. Saya kedua Sara-san]

    Oufia menarik lengan Rio dari sisi lain dalam kesepakatan.

    (Bagaimana cara mengubahnya seperti ini?)

    Untuk beberapa alasan, menarik tangannya dari kedua sisi adalah dua gadis cantik dari high-standings dari suku Beastmen dan High Elf.

    Atmosfir pembunuh muncul dari orang-orang terdekat dengan keadaannya yang membuat iri, tetapi orang itu sendiri tidak dapat menikmati situasi.

    「Muu ~, Oufia-onee-chan dan Sara-onee-chan, betapa cerdiknya!」

    Seolah ingin menuangkan minyak ke api, Latifa datang dan memeluknya dari belakang.

    「Latifa, jangan bilang kamu juga …」

    Berpaling untuk menghadapi Latifa yang membawa wajahnya tidak nyaman dekat dengannya, dia samar-samar mencium bau manis Spirit Liquor yang melayang dari bibirnya.

    Di kejauhan, dia bisa melihat Arthura tertawa riang melihat dia masuk ke situasi sulit.

    「Ya ampun, tidak peduli seberapa lezat Spirit Liquor, mereka bertiga jelas minum terlalu banyak.」

    Dan, sementara dia dalam keadaan linglung, gadis lain memanggil Rio dengan nada gembira.

    “Selamat malam. Bolehkah saya juga menemani Anda? 」

    Itu Alma.

    “Tentu saja. Sepertinya Alma-san adalah satu-satunya yang belum mabuk. 」

    Saat mata mereka bertemu, mereka saling mengucapkan salam singkat dan Alma duduk di depan Rio dengan sebotol kecil minuman keras di tangan.

    「Itu wajar karena Kurcaci adalah ras yang bisa menahan minuman keras mereka.」[6]

    Alma mengatakan itu dengan wajah yang sedikit memerah dan senyum malu.

    「Alma-shaan, jadi cuute ~~~」 [TL: Alma-chan, sangat manis ~~~]

    Oufia tiba-tiba memeluk Alma.

    「Wawawa, Oufia-nee-san. Itu geli. 」

    Meskipun Alma merasa malu, dia membiarkan Oufia untuk terus memeluknya.

    「Meskipun di masa lalu, Alma adalah seorang cengeng yang terus mengejar kami dari belakang. Anda telah tumbuh menjadi lebih dewasa seperti baru-baru ini; Oufia dan aku menjadi sedikit kesepian. Kamu juga memanggil kami “Nee-san” sekarang, tidak lagi “Onee-chan” seperti dulu, apalagi—— 」

    —-

    「WAA, Sara-nee-san! Apa yang kamu katakan!? Kamu mabuk!”

    Dalam kepanikan, Alma buru-buru memotong Sara, yang sedang membaca cerita masa kecil mereka.

    「Saya juga ingin mendengar kisah masa kecil Alma-chan! Benar, Onii-chan? 」

    Sementara dengan riang menatap Alma yang bingung, Latifa menyatakan.

    “Betul.”

    Rio dengan senang hati menyetujui kata-kata Latifa.

    「E— bahkan Rio-sama … A— aa— Benar! N— sekarang adalah waktunya untuk memperdalam pertemanan kita dengan Rio-sama! 」

    Secara tidak langsung Alma mengisyaratkan gencatan senjata sementara dengan Oufia dan Sara.

    「Riulus Jyat. Nyow adalah zhe time chu menjadi chloser dengan Rio-shama! 」[TL: Itu benar. Sekarang saatnya untuk menjadi lebih dekat dengan Rio-sama!]

    Oufia langsung melompat dengan ide itu.

    Meskipun mabuk, sikap memohonnya berhasil diteruskan ke Rio.

    “Dengan saya?”

    Atas permintaan yang tidak bisa dimengerti, sebuah ekspresi tidak pasti muncul di wajah Rio.

    「Ya, jika Anda saudara Latifa dari Anda juga saudara kita. Kami selalu ingin menjadi lebih akrab dengan Anda. Namun, Rio-sama selalu tampak begitu jauh, atau lebih tepatnya kami tidak dapat meraih peluang — Lupakan saja, pokoknya itulah yang selalu kami rasakan, semoga kalian mengerti. Tolong jangan katakan Anda tidak menyukai kami ~ 」

    Sara menjelaskan keadaan mereka dalam suasana yang agak serius [meskipun mabuk] ke Rio.

    Meskipun dia menertawakan penjelasannya, itu meninggalkan kesan yang kuat pada Rio membuatnya tidak bisa membantahnya.

    Sedikit tawa tanpa sadar keluar dari dirinya.

    「Ap— apa? Apakah ada sesuatu yang lucu tentang apa yang saya katakan? 」

    Mungkin itu karena dia mabuk, atau mungkin karena dia merasa malu langsung mengakui bagaimana mereka ingin menjadi teman-temannya, wajah Sara memerah ketika dia bertanya kepada Rio.

    「Tidak, bukan apa-apa. Maaf soal itu. Saya tidak tertawa karena saya menganggapnya lucu. Saya benar-benar bersyukur, Latifa diberkahi dengan teman-teman yang hebat. Saya tertawa karena sukacita. 」

    「Saya— Begitukah? Lalu, uhm, tidak apa-apa … 」

    Menerima pandangan Rio di depan, Sara dengan malu mengangguk pada kata-katanya.

    「Sekarang setelah Anda menyebutkannya, saya tidak pernah mendapat kesempatan untuk mengungkapkan rasa terima kasih saya karena telah merawat Latifa. Sara-san, Oufia-san, Alma-san, terima kasih banyak sudah berteman dengan Latifa. 」

    Dengan senyum, Rio membungkuk mengucapkan terima kasih. [7]

    「N— tidak. Tolong jangan pedulikan itu, karena itu wajar bagi kami untuk melakukannya. 」

    「Riulus Jyat 」

    「Ini seperti yang dikatakan Sara-nee-san.」

    Seakan mengingat sesuatu, mereka bertiga menjawabnya malu.

    「Dan jika Anda baik-baik saja dengan itu, silakan berteman dengan saya.」

    Rio dengan ringan menundukkan kepalanya dengan senyum; sedikit rasa malu bisa terlihat di wajahnya.

    “Tentu saja!”

    Ketiganya menjawabnya dengan sangat gembira.

    Meskipun mereka semua sedikit mabuk, perasaan ingin berteman dengan Rio adalah asli.

    「Fufu, semua orang akhirnya menjadi teman baik!」

    Masih menempel di punggungnya, Latifa dengan gembira mengungkapkan perasaannya.

    「Ahaha. Sesuatu yang baik tampaknya telah berhasil. Hei, bawa minuman dan makanan. Mari kita mulai memperdalam persahabatan kita dengan ini. 」

    Dominique datang sambil tertawa riang.

    Arthura juga mengikuti dari belakang.

    「Seperti yang saya pikir, kalian memiliki tangan di kanan ini …」

    「Hoho, aku bertanya-tanya tentang itu, karena hasilnya baik, aku akan menyerahkannya pada imajinasimu.」

    Arthura mengatakan itu sambil tersenyum ramah.

    「Dominique-ooki-jiji-sama [8] . Bagaimana kita memperdalam persahabatan kita dengan ini? 」

    Melihat banyaknya makanan dan minuman keras yang dipamerkan di depannya, Alma bertanya dengan penasaran.

    「Kamu seorang kurcaci jadi kamu harus tahu. Kami akan makan, minum, dan tertawa bersama! 」

    Dominique berteriak saat dia tertawa terbahak-bahak; Meskipun keras, suaranya tidak menyenangkan.

    「Tolong jangan mengelompokkan saya dengan suku kepala otot.」

    Alma menekan pernyataannya dengan tatapan dingin.

    「Guha ~. Sungguh, gadis ini. Jadi bagaimana itu, Rio-boy. Meskipun dia sedikit tegang ketika bicara, dia memiliki kelebihannya. Dia juga salah satu gadis paling imut di sini. Setelah melalui penderitaan besar untuk menjadi teman Seirei no Tami yang disumpah, mengapa kamu tidak mengambil salah satu gadis Seirei no Tami ini di sini sebagai istrimu? 」[9]

    Domonique mulai berbicara tentang hal seperti itu sambil tersenyum berseri-seri.

    Rio ingat bahwa dia juga mengatakan hal seperti itu selama pertemuan pertama mereka.

    (Saya bertanya-tanya seberapa serius dia … Tapi, yah itu mungkin hanya lelucon.)

    「P— Tolong jangan mulai mengatakan sesuatu yang bodoh seperti itu!」

    Meskipun Rio hanya tersenyum dan mengambil kata-kata Dominique sebagai lelucon, Alma memprotes dengan wajah merah memerah.

    “Betul. Pendapat orang yang terlibat harus dihormati juga. 」

    Dia terkejut bahwa Rio membelanya.

    “Apakah begitu? Jadi Alma tidak menemukan Rio-boy menyenangkan? 」

    「N— tidak, aku tidak mengatakan bahwa Rio-sama tidak menyenangkan … Hanya saja kita masih muda jadi kita harus mengambil satu langkah pada satu waktu …」

    Alma menjawab dengan sungguh-sungguh meskipun wajahnya merah memerah.

    「Alma-syaa ~ n, jadi cuuut ~ e. The ~ n, mee chuu akan menjadi ~ waifu Rio ~ syama ~~~ 」

    Oufia mengatakan itu sambil mengelus kepala Alma. Itu benar-benar tidak dapat ditolong karena reaksi Alma begitu menggemaskan.

    —-

    「HOHOHO! Latifa! Anda tidak akan menyerah begitu saja? Sara juga. 」[Dominique]

    「Ya!」 [Latifa]

    「Apa — kenapa aku juga termasuk !?」

    Berbeda dengan jawaban jujur ​​Latifa, Sara memprotes dengan wajah merah.

    「Ahaha. Kalian berempat bisa menjadi pengantinnya. The Seirei no Tami memungkinkan poligami yang Anda tahu ~ 」

    Merah di wajah dan memegang minuman keras roh di satu tangan, Dominique mendorong mereka dengan suara keras dan berderak.

    「Sheesh, kamu mati mabuk. Orang tua ini benar-benar … 」

    Alma mengirimkan pandangan lelah ke arah Dominique.

    Itu benar-benar momen yang menyenangkan.

    Sudah lama sejak dia bisa tertawa begitu banyak seperti itu.

    Rio memperhatikan dia juga tertawa bersama mereka.

    Sama seperti itu, tertawa dan berteriak-teriak, ketika penghibur muncul, dia melihat sebagian besar Seirei no Tami benar-benar dipalu dan tergeletak di sekitar alun-alun.

    Tidur nyenyak di sisi Rio adalah Latifa, Oufia, dan Sara. Bahkan Alma, yang adalah seorang peminum yang cakap, berbaring di antara mereka.

    Kondisinya disebabkan oleh mencoba mengalihkan perhatiannya dari rasa malunya sebelumnya dengan sembrono menelan minuman keras yang kuat.

    「Umu. Ini benar-benar adegan bencana. 」

    Uzuma [Arthura] berbicara kepada Rio dengan senyum masam. [10]

    「Anda bisa membantu saya sebelumnya jika Anda berpikir begitu …」

    Meskipun wajah Rio agak merah karena sedikit mabuk, Rio memberinya jawaban lurus.

    「Kakaka, bukankah Rio-dono juga luar biasa bahagia? Saya dapat menyembuhkan semua orang yang mabuk segera menggunakan Spirit Arts tetapi saya tidak akan melakukan hal kasar seperti itu untuk festival yang sudah lama ditunggu. Karena itu niat semua orang untuk menikmati festival dengan mabuk. Ini juga baik bagi Rio-dono untuk melepaskan sedikit lebih banyak. 」

    「Tidak, itu sudah sangat menyenangkan bagi saya.」

    Mengembalikan senyum murahan ke arah Arthura yang ramah, Rio mengalihkan tatapannya ke Latifa, yang sedang tidur dengan ekspresi penuh kebahagiaan di wajahnya.

    Ketika Rio pertama kali bertemu dengannya, Latifa sangat kekurangan gizi dan hanya memiliki kulit dan tulang. Sekarang, dia memiliki tubuh yang cocok untuk gadis seusianya di periode pertumbuhan kedua mereka.

    Bekas luka di tubuhnya yang tersisa dari pelecehan yang diterimanya juga lenyap sepenuhnya berkat obat-obatan elf yang diberikan padanya.

    Bukan hanya penampilannya yang membaik.

    Latifa telah menjadi gadis yang hidup yang bisa tertawa dan sering tersenyum.

    Namun, itu tidak berarti luka di hatinya sepenuhnya sembuh. Namun dari melirik ke arah tidurnya yang tenang, seseorang tidak akan pernah bisa menebak bahwa dia dulunya budak berhati dingin.

    「Saya merasa itu akan menjadi yang terbaik bagi saya untuk segera memberitahunya.」

    Dia tidak secara spesifik mengatakan apa.

    Ini menyangkut masalah di mana Rio akan segera meninggalkan desa. Namun, keduanya menyadari masalah ini meskipun tidak pernah secara terbuka membicarakannya.

    “Saya melihat. Ini sedikit lebih awal tetapi saya pikir ini adalah saat yang tepat. Anda akan tinggal di desa selama satu tahun lagi, kan? 」

    Mengingat waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pelatihan di bawah Syldra, Dominique, dan yang lainnya, Arthura secara kasar menyimpulkan berapa lama lagi Rio akan bertahan.

    「Ya, saya akan tinggal setidaknya selama itu.」

    Adapun Rio, dia percaya sekarang adalah waktu terbaik untuk menyampaikan berita ke Latifa yang hidupnya telah stabil.

    Setelah itu dan dia mungkin mengambil risiko tidak memberinya cukup waktu untuk mempersiapkan diri secara emosional, jadi dia ingin mengatakannya sesegera mungkin dan membiarkannya beberapa waktu untuk mengatasinya.

    「Fumu, ini masalah yang paling kiri untuk ditangani antara kalian berdua. Saya akan melakukan yang terbaik untuk memastikan dia tidak merasa kesepian, tetapi itu bukan masalah yang seharusnya ditanggung oleh pihak ketiga seperti saya. Saya berharap yang terbaik untuk membujuknya, kakak lelaki-dono. 」

    Terpikat oleh Latifa yang menggemaskan saat tidur di pangkuan Rio, Arthura memberikan Rio kata-kata dorongan.

    Bantu Share Minna

    Tag

    Seirei Gensouki ~Konna Sekai de Deaeta Kimi ni~ Chapter 27 Bahasa Indonesia, Anime Seirei Gensouki ~Konna Sekai de Deaeta Kimi ni~ Chapter 27 Bahasa Indonesia, Streaming Seirei Gensouki ~Konna Sekai de Deaeta Kimi ni~ Chapter 27 Bahasa Indonesia, Download Seirei Gensouki ~Konna Sekai de Deaeta Kimi ni~ Chapter 27 Bahasa Indonesia, Seirei Gensouki ~Konna Sekai de Deaeta Kimi ni~ Chapter 27 Bahasa Indonesia, Anime Seirei Gensouki ~Konna Sekai de Deaeta Kimi ni~ Chapter 27 Bahasa Indonesia, Seirei Gensouki ~Konna Sekai de Deaeta Kimi ni~ Chapter 27 Bahasa Indonesia360p 480p 720p.1080p, Anime Seirei Gensouki ~Konna Sekai de Deaeta Kimi ni~ Chapter 27 Bahasa Indonesia episode terbaru, Seirei Gensouki ~Konna Sekai de Deaeta Kimi ni~ Chapter 27 Bahasa Indonesia Batch, Anime Sub Indo, Full Episode Complete Mkv.360p 480p 720p,1080p, Streaming Anime Sub Indo, streaming anime indonesia, Batch Anime Subtitle Indonesia, Streaming dan Download Anime Subtitle Indonesia Episode Terbaru,animeindo,anoboy,anitoki,samehada,samehadaku.oplover,oploverz,acenime,acnime,achanime,ainimeindo,streaming,nonton,dowload,anime sub indo,indo anime.anitoki,wibusubs,awsubs,anobooyoy.anoboy.kazefuri,animeku,sahabatanime,nanime,zip batch,rar batch,terlengkap anime indonesia,indo lengkap anime,meownime,nimegami,akadesu,batchdesu,animelist,mal,meguminime,drivenime,lolinime,desunime,animedesu

    Komentar